Bila Mendapatkan Uang 50 Juta

limapuluhribu jadi limapuluhjuta. Bisaaa... :)
limapuluhribu jadi limapuluhjuta. Bisaaa… 🙂

SORE di hari Ahad yang cerah. Fakih dan Mama-nya lagi jalan-jalan ke rumah baru tetangga. Iseng nggak ada kerjaan, malah ngelamun … Hmmm… Kalau dapet uang 50 juta kira-kira buat apaan yak?

***

50 juta bisa buat …

Rumah lah … biar dikata cuma dp doangan. Tapi harga rumah pasti naik terus dari tahun ke tahun. Jadi sebelum terlambat, selagi ada. Buruan !

Mobil lah. Biar enak kemana-mana. Bisa jadi duit juga kalo direntalin. Duit dapet, mobilitas juga bertambah.

Sawah aja… lumayan kan beras nanti nggak beli-beli lagi. Uang juga masuk terus dari hasil sewanya.

Daftar haji lah… perkara berangkat ato nggak belakangan …

Invest dong … beli emas, dollar, atau beli franchise apa gitu …

Trip dong … liat-liat dunia luar … apa nggak bosen jakarta depok terus?

***

Antara Aset dan Liabilitas

Sebelum keenakan ngelamunin 50 juta. Pastiin dulu ini: Itu mau jadi aset atau liabilitas?

Hah ..apaan tuh?

Hmmm.. begini, kenapa orang kaya cenderung makin kaya, dan orang miskin cenderung makin susah?

Ya… nasib itu sih!

Hehe… nggak gitu juga kali. Ada rumusannya. Orang kaya, tau bagaimana cara membuat uang bekerja buat mereka, sedangkan orang miskin taunya bekerja buat uang. Orang kaya, uangnya buat beli aset. Sedangkan orang miskin uangnya buat konsumsi. Aset mendatangkan uang ke kantong, sedangkan konsumsi mengeluarkan uang dari kantong.

Udah nyambung?

Hmmm.. lanjut lanjut ….

Oke. Jadi apaan itu aset? Ya segala sesuatu yang mendatangkan uang ke kantong. Liabilitas sebaliknya … segala sesuatu yang membuat uang keluar dari kantong. Jangan kebalik-balik ya!

Rumah itu aset apa liabilitas?

Aset dong! Bahkan itu aset terbesar yang gue miliki.

Yakin banget lu. Asetnya siapa? Lu apa Bank? Lu kan bayar dp, terus pinjem ke bank buat bayar sisanya, nah.. terus lu bayarin uang itu ke bank, tiap bulan, tiap tahun, sampai bertahun-tahun. Gara-gara rumah, uang keluar terus dari kantong lu, nah malah uang itu masuk kantong bank, bahkan dengan tambahan bunganya. Belum lagi lu ikutan bayarin pajaknya, iuran listriknya, air nya, biaya perawatannya.

Uang keluar dari kantong, bukannya liabilitas tuh?

Haah …

Tong hah hoh hah hoh wae … Sekarang mobil. Mobil lu beli, lagi-lagi dp. Skenarionya sama kayak lu beli rumah. Parahnya, nilai mobil terus berkurang dari tahun ke tahun. Di tambah lagi lu mesti ngeluarin biaya perawatan buat mobil itu. Uang keluar lagi dari kantong lu !

***

Jadi rieut begini … kan tadi asik-asik ngelamun. Maafkan kang, cuma mau berbagi aja. Uang—berapapun—baiknya memang tidak hanya habis buat konsumsi. Harus ada yang jadi aset. Harus ada yang bisa membuat arus kas mengalir ke kantong.

Jadi apa aja yang termasuk aset? Contoh konkrit nya dong …

Ah… engke wae-nya. Ini kan judulnya ngelamun. Hehe

Semoga bermanfaat.

salam,

diki septerian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.