Busi Suzuki Shooter … Ternyata Sama kayak Vario 125 Kang !

Minggu 04 januari 2015

Kangmas sekalian … Shooter yang bulan Februari 2014 lalu saya pinang, kini sudah menempuh jarak 11.265 km. Jarak yang menurut buku panduan kudu mengganti beberapa part. Busi (7.500 km), filter oli (7.500 km), saringan udara (10.000 km atau bila elemen sudah berubah warna), dan oli mesin pastinya.

Si Eda sendiri (sebut saja begitu untuk si shooter ), sudah merasakan pergantian itu semua, kecuali busi dan saringan udara. Jadilah Sabtu pagi yang dingin kemarin saya rencanakan untuk ganti busi. Sekalian service, ganti oli, juga ganti saringan udara. Tapi.. ternyata oh ternyata… beres pada tutup ! Mulai dari beres Suzuki di Margonda, di Arif Rahman Hakim, di Juanda sampe beres honda (yang di Arif Rahman Hakim) juga pada ikutan tutup ! Weleh weleh … nggak cuma anak sekolah aja yang kepengen liburan ternyata ^^.

Akhirnya Eda saya ajak ke daerah Kejayaan. Dan … Alhamdulillah buka ! Kosong pula … alamat cepet banget nih dikerjain. “Service mas?” Mbak mbak resepsionis menyapa ramah. “Iya Mba” sahut saya. “Ganti oli juga?”, tanyanya lagi. “Iya, ganti saringan oli, saringan udara, sama busi juga ya mba”. Mbaknya membalas dengan senyum sekaligus menanyakan olinya apa. “SGP” saja, sahut saya.

service suzuki

Si Eda pun mulai dikerjakan … Part-part dibawa, ternyata ada part yang tidak ada: saringan udara. Ya sudah saya bilang tidak usah diganti saja. Mekanik mulai mengerjakan si Eda. Sekali-kali saya ikutan memperhatikan. Terus mata saya tertuju ke Oli. Oli pengganti adalah SGP 1 Liter dengan Sae 20W-40 (saya maunya SGP Sae 10W-40 yang 800ml). Saya bilang ke mekanik, “kenapa 1 liter nanti sisanya dikemanain?” “terserah mas aja, mau dibawa pulang atau nggak” jawabnya. “Hmm.. jangan kalo gitu, yang 800 ml”. Ternyata kosong kangmas … adanya Shell AX-5 (Sae 15W-40). Ya sudah pakai itu (memang sebenernya si Eda minumnya itu sih). Oli udah diganti, giliran saringan udara … ternyata masih bagus kangmas, cuma kotor doangan warna belum berubah. Jadi ya… ada bagusnya saringan udara stoknya kosong.

Busi ternyata juga udah diganti, saya lihat kotak bekasnya … rada kaget karena busi yang diganti adalah peruntukan Satria 150. Busi Denso dengan tipe U24ESR-N. Saya ingat-ingat… rasanya bukan ini deh tipenya. Tapi, karena lupa dan penasaran dengan performa busi satria ini saya nggak minta ganti dengan busi tipe standar. Alhasil?

busisatria

Motor pun selesai dikerjakan… Coba ditarik… enteng kangmas. Dan tidak ada gejala mati sendiri. Tapi, saya masih ragu apakah itu gegara busi atau karena emang service, ganti oli+saringanya, plus setting rantenya. Biar makin terasa perbedaannya, Eda saya ajak ke daerah kahuripan-parung. Rasanya? Lama kelamaan suara mesin jadi lebih berisik, tarikan juga makin berat. Akhirnya di rumah, saya coba buka …

busishooter

Ternyata secara fisik beda kangmas! Busi standar bawaan Eda njedul ujungnya, sedangkan busi bawaan satria blesek ke dalam. Walah … kudu segera ganti lagi nih. Saya pun browsing… dan ketemu lah daftar-daftar busi yang cocok dengan tunggangan. Setelah dilihat-lihat… kok busi dari suzuki nggak ada yang sama buat Shooter yah? Shogun 110, Shogun 125, Smash titan, Arashi pake CR6HSA dari NGK atau U20FS-U nya Denso. Walah … bisa susah ini nyarinya. Daftarnya saya perhatiin lagi hampir ketemu! Supra X PGM FI U20EPR-U9 atau CPR6EA-9. Nah mirip .. di beat, scoopy, spacy pake U24EPR9 atau CPR8EA-9 … Scroll lagi ke bawah… Ketemu ! Vario 125 dan PCX Series pake U22EPR-9 atau CPR7EA-9. Mantap ! Gak bakalan susah nih kalo ke bengkel atau cari onderdil, tinggal bilang busi buat vario 125 aja.

u24esrn vs u22epr9

Eiitss.. tunggu dulu… ternyata CPR7EA-9 nya vario banyak yang ngeluhin mesin jadi brebet kalau minum premium (padahal busi bawaan). Di Vario 125 terbaru businya udah pada ganti jadi CPR9EA-9. Aaahh … si Eda punya kendala di mesin yang kadang mati sendiri di awal-awal, (Setelah di starter, terus di gas.. eh malah mati). Kendala itu emang jarang terjadi, saya pikir itu karena belum panas aja. Saya pikir apa emang karena Eda minumnya Shell Super, tapi .. nggak juga ah, waktu dikasih minum premium gejala itu juga kadang muncul. Setelah di servis gejala itu nggak muncul lagi.

busishooter_panduan

Browsing lagi dunia perbusian … ternyata kode P di busi (NGK atau Denso) itu menunjukan “njedul ato blesek”nya … P-njedul, non P-blesek. Simpel tapi beda, makanya saya nggak mau pake punya Satria … yang ternyata juga diaplikasiin buat Vixion. Bisa tekor nanti! Sedangkan angka 6,7,8,9 atau 20, 22, 24, 26 itu menunjukkan dingin panasnya. Semakin tinggi semakin dingin. Nggak ngerti juga maksudnya apah ^^ .. Dari berbagai blog yang saya temui, busi CPR9EA-9 mendapatkan review yang bagus. Vario dikasih minum premium juga aman nggak brebet, nex lari 90-100 kpj boncengan tetep enteng.

Nah … Apakah busi CPR9EA-9 nya NGK itu cocok juga buat Eda? Atau sebelum ke sana, naik satu tingkat dulu ke CPR8EA-9 atau balik lagi ke U22EPR-9 atau milih kembarannya CPR7EA-9? Ada saran kangmas? Beneran lieur inih …

 

Diki Septerian

 

 

0 thoughts on “Busi Suzuki Shooter … Ternyata Sama kayak Vario 125 Kang !

    1. Gitu ya kang? Akhirnya saya putuskan untuk pake CPR9EA-9 nya NGK itu. Dari artikel ini dibuat sampe sekarang, sdh 5 bulan, kilometer skrg juga sdh 20rbuan… so far, aman. Masalah mati sendiri juga jaaaraaaanng banget. Untuk bensin bisa dikisaran 58-62 km/L.

      1. Standar CPR7EA-9 .
        LIHAT KERAMIK PUTIH DIUJUNG ELECTRODA .
        KLAU JADI HITAM BERARTI BUSI TERLALU DINGIN , GANTI YG LEBIH PANAS MISAL CPR6EA-9.
        KLAU TETAP PUTIH SETELAH PEMAKAIAN BERARTI BUSI TERLALU PANAS , GANTI YG LEBIH DINGIN MISAL CPR8EA-9 .
        NAH YG TEPAT KLAU WARNA KERAMIK BERUBAH COKLAT BATA . BERARTI KODE PANAS BUSI SDH OKE TUH .

      2. Waah… ilmu baru. Saya langsung cek busi nya tuh. Warnanya abu-abu. Ada warna merah bata sebagian. Terus bandingin sama busi bawaan, ternyata dia warnanya putih. Berarti masih kurang sempurna ya pembakarannya? kalo gitu coba ganti yang cpr8ea-9 deh … nuhun banget kang 🙂

  1. Akhirnya ane nekat pk busi vario 125, td pg ane k ahass beli busi vario 125… Sekalian servis vario 125 ane…..

    Alhamdulillah…. Masuk, pas, n pnp….. Makasi sarannya masbro…
    Meskipun awalnya ane ragu….
    Soalnya panjang drat nya beda, busi vario lebih panjang.

  2. wah pengalamanya sama juga ni mas. saya juga pakai shooter sejak 2013 (pas pertama launching langsung ane pinang), karena motor baru, bengkel resmi pun masih awam sama ni motor, pas ganti pertama di bengkel resmi, ane sempet kaget ternyata di ganti punya satria, ane gak bisa balikin tuch busi karena udah di pasang dan udah nyala di motor. dengan emosi ane pergi lah ke salah satu toko spare part suzuki terlengkap di bandung (maju motor) dan langsujng akuisisi cpr8ea9 (ngk). rasanya mantap mas.

    sdikit share perawatan ane sama si shooter ijo:

    1.ganti oli 1500km sekali pakai oli pertamina enduro racing 10w40
    2.ganti filter oli 3000km sekali
    3.ganti busi 3000km sekali (CPR8EA9)

    1. Wah kok bisa sama ya? padahal drat nya beda ya … beres yang kayak begitu kudu ditandain emang. Saya langsung nggak mau balik lagi ke beres itu.

      Wah … seneng banget pasti tuh si shooter. Saya ganti oli tiap 2 ribu, ganti filter tiap 6 ribu. Belum nyoba enduro yeuh. Tapi mantap juga tipsnya nih, tiap 2 ribu baru ganti rasanya kelamaan sih..

      hehe.. nuhun sudah mampir kang 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.