Gagal Tidur Gegara Kultum Shubuh

 

MALAM ke 24. Saya melanjutkan i’tikaf di Masjid BI. Pulang dari kantor, langsung ke TKP. Ternyata macet luar biasa. Jl Abdul Muis padat merayap. Padahal langit sudah gelap. Tidak lagi saya berharap akan dapat nasi kotak gratis. Buka di masjid saja sudah cukup.

Sampai di wilayah BI. Saya parkir, kemudian jalan menuju masjid. Masya Allah … Plaza Masjid BI benar-benar penuh. Jangankan nasi kotak, tempat buat duduk saja susah. Belum 5 menit, adzan berkumandang. Alhamdulillah … sempat juga saya buka. Tetap bersyukur walau tidak dapat nasi kotak, air, dan kurma. Lah … jadi buka pake apaan?

Tetap sama air teh, ditambah kurma, lontong plus tahu isi. Modal sendiri. Padahal nasi kotaknya beda kali ini, warna kuning. Bukan polosan. Belakangan saya tahu ternyata itu isinya Bebek Slamat. Huhuhu …. Lagi-lagi, doa tukang soto kenceng banget. Saya cuma bisa ngiler doangan. Hari jum’at kemarin memang agak spesial, karena ada pertemuan pegawai dan juga pejabat BI (kalau tidak salah), jadi menu-nya pun sedikit berbeda.

Kegiatan i’tikaf berjalan seperti biasa. Taraweh, kultum, kajian, tidur. Hanya saja lebih lapang dari hari kemarin. Mungkin karena ini malam genap, jadi kurang peminat. Nggak jadi soal, malah lebih nyaman jadinya. Bangun jam 1 malam. Lanjut tahajud hingga setengah empat. Setelah itu sahur. Sholat shubuh dan … tidur. Eh.. kultum maksudnya.

Saya tidak tahan, setelah selesai sholat (dan doa), saya kembali ke atas. Untuk sekadar menyelonjorkan kaki. Kalau bisa sekalian merebahkan badan. Sampai di atas, kaki saya selonjorkan, badan saya rebahkan. Tapi, mata belum terpejam. Dan akhirnya tidak jadi terpejam …

Saya putuskan untuk duduk kembali, kemudian mengambil buku dan pulpen. Mencatat apa-apa yang disampaikan oleh ustad di bawah. Benar-benar saya perhatikan, hingga selesai. Saya putuskan saya harus punya kontak ustad itu. Saya pun bergegas ke bawah. Ternyata yang lain sudah mendahului. Banyak juga yang berpikiran sama dengan saya. Jadilah kultum shubuh jilid dua, hingga hampir jam 8 pagi.

Segini dulu kang. Eh… kok udahan, isi kultumnya apaan? Iya ah, udahan dulu. Isi kultum di artikel yang lain ya… biar nggak nyampur sama curhatan gak jelas ini. Hehe..

Semoga bermanfaat.

Salam,

diki septerian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.