Membuat Harddisk Internal Notebook Menjadi Eksternal

harddisk enclosure. Membuat hdd internal menjadi eksternal.
harddisk enclosure. Membuat hdd internal menjadi eksternal.

STORAGE—berapapun kapasitasnya—pasti akan penuh. Seperti harddisk di notebook yang telah menemani saya sejak masa skripsi dulu ini. Merah semua tandanya. Solusinya? Beli harddisk eksternal, pindahin datanya. Beres. Nah… sekarang hardisk eksternalnya ikutan penuh. Ditambah lagi drive C di notebook juga sudah penuh. Solusinya? Lega-in drive C-nya, potong drive D nya. Pake software doangan …

Kalau drive C penuh, D juga penuh, eksternal juga .. Padahal udah ngebet install OS baru… Gimana kalau begitu?

***

Solusinya … beli harddisk eksternal baru! Haha …

Kalo itu sih solusi buat yang punya duit doangan !

Lah.. mau yang gratisan? Ya bersih-bersih sana! Hapusin tuh file-file yang udah jadi sarang laba-laba. Beres kan? Atau kirim ke langit sana …

Yaah… kalo gitu sih berat. Bersih-bersih foto, video sayang banget. Kenangan gitu loh. Ke langit? Cloud maksud loh? Itu juga berat… butuh koneksi yang mantep banget. Dan pasti butuh waktu lama juga.

Ya udah… nurut aja sih kali ini. Hehehe …

***

Kalau memang akang-akang sekalian sudah mantep untuk mengganti harddisk, tapi nggak mau kehilangan data-data dihardisk sebelumnya, ya … cara simple nya beli hardisk baru. Hardisk lama jadi hardisk eksternal, jadi kita bisa tetap akses data-data itu.

Bisa gitu?

Bisa banget … Tinggal lepas hardisk lama dari notebook, terus pasangin Harddisk Enclosure. Beres. Eh.. belum ding… pasang hardisk baru-nya. Gitu aja, selesai. Sebelum membeli perhatikan besar piringan harddisk-nya. Untuk notebook biasanya ukuran 2.5”. Pilihannya banyak. Mulai dari harga Rp. 60.000 sampai yang Rp. 800.000 juga ada.

Bedanya apa sih? Bedanya di bahan dan fitur. Harga murah biasanya berbahan plastik, ketika dipasang agak susah dan goyang. Saya sendiri memilih yang berbahan metal. Terus kalau ada, pilih yang pakai baut pemasangannya. Biar lebih mantep. Kalau nggak suka ya pilih aja yang tinggal pasang tanpa alat apapun. Banyak juga yang begitu. Tergantung selera saja sih.

Terus belinya di mana?

Di tukang sayur! Hehe … ya di toko komputer lah. Kalau bisa memang dilihat dan dirasakan sendiri biar tambah yakin. Di toko online juga banyak yang jual. Lihat-lihat review nya saja dulu.

***

Saya sendiri pilih Chronos. Brand taiwan yang saya juga nggak kenal sebelumnya. Tapi, saya suka konstruksi bahanya. Ada dua layer. Plastik di dalam, metal diluar. Dan… dipasangnya pakai baut. Kokoh banget jadinya. Koneksinya juga sudah USB 3.0 (meski lepi masih usb 2.0, hehe, buat masa depan kang). Selama ini pakai oke. Nggak ada masalah. Transfer rate stabil, nggak pernah naik turun.

Kardusnya. Ada perbandinga usb 2.0 dan 3.0
Kardusnya. Ada perbandinga usb 2.0 dan 3.0

 

Dalemanya seperti ini. Tinggal colok.
Dalemanya seperti ini. Tinggal colok.

 

Dikuatkan dengan baut. ada 5 titik.
Dikuatkan dengan baut. ada 6 titik. 

 

Ditutup dengan casing berbahan metal. Dikuatkan dengan baut lagi. Tambah kokoh.
Ditutup dengan casing berbahan metal. Dikuatkan dengan baut lagi. Tambah kokoh.

 

Ada indikator transfer led berwarna biru.
Ada indikator transfer led berwarna biru.

 

Segitu dulu. Semoga bermanfaat.

 

salam,

diki septerian

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.