Menerjang Banjir … Menjemput Impian

Fiiiuuuh …. Alhamdulillah, sampai juga saya di kantor. Pagi ini jalanan benar-benar dahsyat. Hujan deras, macet, banjir pula ! Cuaca begitu emang bikin nyali jadi ciut. Cuma, karena inget lagu lawas ” … Demi Kau dan si buah Hati …” semangat jadi membara lagi. (deuuilee…^^)

Saya berangkat dari Depok, menembus kemacetan lenteng agung, tanjung barat, pasar minggu, pancoran. Lepas dari sana, kena macet di underpass jalan tambak. Jalanannya rusak parah bro! Bebas dari situ, Saya lanjut ke arah salemba lewat RSCM. Di sana jalanan lebih ramai dari biasanya. Sampai di flyover atrium senen, Saya ambil kiri, terus belok ke arah stasiun senen. Saya nggak mau terusin ke Gunung Sahari, karena banjir parah di depan dan belakang mall golden. Lah tau darimana? pengalaman kangmas. Si EMY pernah ngambek gara-gara maksain nembus banjir.

Kata temen-temen kantor pas banjir kemaren, lewan senen aja aman. Yo wis, Saya ikutin. Sebelum sampe perlintasan kereta, saya udah disambut sama genangan se-mata kaki. “ah kecil, masih bisa lewat”, saya pikir dalam hati. Tembus dari sana, saya belok ke jalan kalibaru timur. Karena itu jalan pintas. Jalanan lengang banget. Cuma ada motor mio di depan. Jalanan emang tergenang, tapi ya itu tadi cuma semata kaki jadi terus aja lewat.

Semakin dalam saya melalui jalan, perasaan semakin nggak enak. Kok air malah semakin tinggi, ah mio aja berani tembus masa si EMY nggak. Saya coba meyakinkan diri. Daaaan ternyata benar kang, jalanan banjir sampe lutut, motor kerendem. knalpot udah nggak keliatan. Hebatnya si mio masih aja jalan. Saya juga, harap-harap cemas. Gas pol, jangan sampe mati… perjalanan masih panjang!

Si mio membelah “lautan”, gelombangnya sampe kelihatan. Di tengah jalan, berhenti! Si Mio berhenti lalu ditepokin (tepuk tangan) sama warga yang lagi ada di pinggir jalan. Parah! bukannya nolongin malah ngece nih orang-orang. Saya nggak mau dibegituin juga, gas terus dibetot. stang terasa berat dan goyah. Ternyata arus di dalam itu lebih besar daripada yang keliatan dipermukaan. Waduh, waduh …. EMY BERTAHANLAH !!!

Sedikit demi sedikit banjir setinggi pinggang itu pun berhasil dilewati. Saya pun dibuat muter-muter sama jalanan. Akhirnya saya pilih jalur luar, pinggir kali. Malah nggak banjir, genangan cuma sedikit. Dan akhirnya EMY pun berhasil mengantarkan saya ke kantor. Tanpa Mogok ! Hebat ! Seakan-akan dia mau bilang, “om jangan ganti motor dah, saya juga masih kuat nemenin dalam segala kondisi”. Tanpa terasa air mata meleleh. Walau lagi hujan hangatnya tetap berasa sampe ke hati. Duh, iya ya … harusnya bisa lebih bersyukur.

Sampai di kantor, EMY diparkir baik-baik. Sambil bilang, Makasih ya …. udah mau berjuang sama-sama sampai sekarang …

Di ruangan yamg masih sepi, saya terngiang-ngiang lagunya Katon …

 

indah larik pelangi, seusai hujan membuka hari

samar dirajut mega, garis wajahmu lembut tercipta

telah jauh kutempuh, perjalanan ….

bawa sebentuk cinta… menjemput impian

Kerja jauh dari rumah emang gimana gitu… hehe.

Ada yang punya pengalaman serupa? atau malah lebih seru … mangga di share kang.

 

salam,

diki septerian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.