Raja Kamera Saku Yang Terlupakan

canon g1x mark ii vs canon eos m50

Pernah dengar nama kamera ini: Canon Powershot G1X Mark II? Kalau belum, akang tidak sendiri. Saya sendiri tau, tapi lupa. Hingga akhirnya kamera itu datang sendiri ke meja.

Bagi penggemar Canon, nama itu pastilah tidak sulit. Mereka langsung ingat pada Kamera Saku dengan sensor paling besar di antara sesamanya: 1,5 inchi.

Bagi awam, nama itu sama sekali tidak membantu mereka mengingat apa-apa. Karena itu, saya bantu mengurai nama itu satu per satu:

  • Canon: nggak perlu dijelasin lagi, kan?
  • Powershot: Tipe kamera saku Canon
  • G1X: Tipe tertinggi dari seri G
  • Mark II: Menandakan generasi ke 2
canon g1x mark ii review

Canon terbiasa memberi nama terbalik. Semakin kecil angkanya, semakin tinggi spesifikasi dan harganya. Tidak seperti Samsung, atau Asus, atau kebanyakan merk ponsel lainnya.

Samsung Galaxy S9 pasti lebih baik dari Samsung Galaxy S2, bukan? Begitu kira-kira analoginya.

Jadi, Canon Powershot G1X Mark II adalah generasi ke-2. Yang kelahirannya didahului oleh G1X, dan tahtanya sekarang digantikan oleh G1X Mark III.

canon powershot g1x mark 2
Saat dimatikan, lensa-nya masuuk ke dalam.

Yang membuatnya menarik

Di atas kertas, tentu dimensi kecil dengan potensi performa besar. Di tambah lensa sapu jagat (ekuivalen 24-120 mm) dengan bukaan relatif besar (f/2.0-f/3.9).

lensa canon g1x mark ii
bodi padat dengan lensa sapu jagad yang bukaannya besar
spesifikasi canon g1x mark ii
saat lensa di zoom 5x (setara 120mm)

Saat digunakan, ternyata lebih menarik lagi. Bobotnya memang lebih berat dari kamera andalan saya dulu, Canon Powershot G7X, tapi kontrolnya jauh lebih mudah.

Kontrol utama ada dua di ring lensa. Tambah satu lagi di bagian belakang. Sehingga saat mode manual 3 parameter dasar (Aperture, Shutter speed, dan ISO) dapat diakses sekaligus.

pengalaman menggunakan canon g1x
3 kontrol sekaligus, dengan posisi yang benar-benar memudahkan
cara menggunakan canon g1x
contohnya saat mode Av. Ring depan untuk aperture, Tengah untuk kompensasi eksposure, belakang untuk ISO

Belum lagi tombol “S” yang dapat kita atur untuk parameter apapun.

Yang membuatnya terlupakan

Harga. Tahun 2014 yang lalu, saat rilis pertamanya kamera ini dihargai Rp 8 jutaan. Mahal untuk ukuran kamera kompak. Dengan uang segitu, jelas lawannya adalah mirrorless yang lebih fleksibel (bisa gonta-ganti lensa).

cara seting kamera canon g1x mark ii
tombol preview yang letaknya tidak lazim, tombol share ke smartphone, on-off , kenop mode, dan tuas pengatur zoom

Bagaimana dengan hasilnya?

Menurut amatan mata amatir saya, lensa Canon G1X Mark II lebih tajam daripada Canon G7X. Ukuran sensor yang juga lebih besar membuat “bokeh” juga lebih melintir. Sedangkan warna dan rentang dinamis, mirip-mirip. Khas Canon banget deh (umm, ngerti kan maksudnya, hihi).

hasil jepretan canon powershot g1x mark ii
Selamat Ul5ng Tahun, EDA!
hasil gambar canon g1x mark ii
untuk portrait?
cara pakai kamera canon g1x mark ii
untuk portrait, lagi …
contoh canon g1x mark ii
momen begini yang kudu cepet, ambil kamera, jepret!
kamera saku yang murah tapi canggih
Tahu bulat … baradeeee

Video

Kemampuan merekam Canon G1X mark II mencapai Full HD 1080p, dengan 30 frame per detik. Pilihan lainnya ada HD 720p (1280 x 720), dan VGA (640 x 480) yang sama-sama terbatas di 30p.

Sayangnya hanya ada 3 pilihan itu, tidak ada pilihan 60p (bisa buat gerak lambat), atau 24p yang biasa disebut-sebut sebagai frame rate “cinematic”.

Audio inputnya Stereo, Auto fokusnya belum Dual Pixel tapi tetap halus dan cepat. Lensa-nya punya IS, dan pilihan merekam video bisa ditambahkan dengan Digital IS (walau sedikit memotong gambar).

Hasilnya bisa dilirik di sini ya

Teknik Belakangan

Pangsa pasar kamera saku memang tidak seindah dulu. Tapi, orang-orang yang menjadi targetnya tidak berubah: mereka yang menginginkan kamera kecil dengan performa lebih baik dari smartphone-nya. Biasanya gologan ini tidak terlalu memikirkan teknik fotografi, yang penting kamera itu bisa sesering mungkin digunakan. Mudah dibawa dan tidak merepotkan.

Saya termasuk golongan itu. Foto untuk bercerita. Yang penting momen. Canon G1X Mark II, Si Raja Kamera Saku yang terlupakan, ternyata mampu menjadi teman untuk membuat kenangan-kenangan yang sayang untuk dilupakan.

kamera pemula
contohnya ini: diambil oleh mamah ceria. Fokusnya malah ke jalan. Tapi, momen cerianya, dapet kan

Spesifikasi singkat (dari dpreview),

  • 12.8 megapixel, Sensor 1,5 inchi
  • Prosesor Digic 6
  • Lensa 24-120mm ekuivalen F2.0-3.9 dengan Stabilisasi Gambar Optis (OIS)
  • Kontrol ring ganda
  • LCD 3 inchi touchscreen, yang dapat diputar 180o ke atas dan 45o ke bawah
  • 5.2 fps continuous shooting
  • Maintains same angle-of-view at 4:3 and 3:2
  • Wi-Fi & NFC untuk pindah foto langsung ke hp dan sebagai remote.
  • Kemampuan rekam 1080/30p, HD 720p, dan VGA
  • Tersedia XGA electronic viewfinder
canon g1x flash
flash-nya bisa diatur untuk bouncing ke atas
lcd canon g1x mark ii
lcd untuk mengambil objek di keramaian (biasanya)
canon g1x mark ii untuk vlogging
buat selfie dan vlogging pastinya …
sisi canon g1x mark ii
ada NFC, speaker dari mic yang Stereo, pengunci Flash
grip canon g1x mark ii
HDMI out, Mini USB, dan Grip yang sangat membantu

*Harga Canon Powershot G1X Mark II sekarang (Februari 2019), berada dikisaran Rp 4-5 jutaan.
**Gambar yang dihasilkan oleh Canon Powershot G1X Mark II sudah saya sentuh dan perkecil ukurannya

Baiklah, sekian dulu akang-akang sekalian. Masih ada yang punya kamera saku? Boleh dong cerita juga pengalamannya 🙂

salam,

diki septerian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.