Review Dell Latitude E7470: Maafkan Saya, ThinkPad!

review dell latitude e7470

Upgrade laptop tidak melulu soal CPU, GPU, RAM ataupun SSD. Upgrade Laptop tentu harus juga memperhatikan layarnya. Dan sudah 4 minggu ini saya menggunakan Dell Latitude E7470: laptop bekas dengan layar luar biasa!

Setelah mempertimbangkan kesulitan (dan harga) untuk upgrade layar ThinkPad T430, akhirnya saya memutuskan untuk mencari laptop 14 inci dengan layar teknologi IPS. Sayang ThinkPad T450s kian sulit dicari, dan ThinkPad T460 kian tinggi harganya. Saya coba merek lain, yang dulu sempat saya sebut-sebut: Dell.

Dell punya laptop yang setara ThinkPad T460 itu: Dell Latitude E5470. Saya sudah mencobanya sebentar, kemudian menyimpulkan, keyboard-nya kurang memuaskan.

Lalu saya lirik saudaranya: Dell Latitude E7470. Spesifikasi mereka serupa, seperti ThinkPad T460 dengan T460s. Mirip, tapi tidak persis sama.

Apakah keyboard-nya juga berbeda?

Saya tidak tahu. Saya belum pernah mencobanya. Yang sudah saya coba generasi sebelumnya, Dell Latitude E7250. Dan saya menyukainya.

Keyboard Dell Latitude E7470

Keyboard Dell Latitude E7470 juga memberikan pengalaman yang serupa dengan E7250 itu. Dan saya tidak ada komplain sama sekali, tidak dapat dibedakan dengan kenyamanan keyboard ThinkPad. Memang ada perbedaan, sih, tapi hanya ukuran tuts yang lebih kecil saja. Selebihnya luar biasa: nyaman, empuk, tidak jeblos, dan tata letak pas.

keyboard dell latitude e7470

Bahkan ada bonusnya: Numpad. Sesuatu yang telah menghilang dari ThinkPad modern.

Touchpad, dan trackpad juga bukan kekurangan. Ada model trackpoint seperti ThinkPad, walau berbeda rasa, tapi tetap dapat digunakan, dan bagusnya lagi klik kanan-kiri ada tombol tersendiri, tidak menyatu dengan touchpad.

Backlit? Ya, tentu!

(Tapi teliti lagi sebelum membeli, ya.)

Performa

Intel Skylake alias generasi ke-6, menjadi otak dari Dell Latitude E7470. Generasi yang jauh tertinggal bila kita melihat Tiger Lake sekarang. Namun generasi lama bukan jelek, bukan?

cpuz dell e7470

Saya selalu bilang, bila laptop sekarang yang akang gunakan adalah Intel Broadwell (gen 5), maka tidak ada alasan untuk upgrade ke Skylake. Dan saya masih pegang itu. Cuma, seperti yang saya katakan sejak awal, upgrade laptop tidak melulu soal CPU, tapi layar.

Performa dari Skylake i5-6300U memang mirip dengan i5-5300U. Sama-sama dual core 15W. Tidak ada yang spesial, biasa saja. Tapi cukup untuk kebutuhan saya yang kebanyakan menggunakan MS Office dan sesekali edit video.

Untuk editing video full HD dia mampu. Asal tidak banyak FX alias efek, transisi, tambahan, ataupun grading berlebihan. Dan video review Dell Latitude E7470 yang sudah tayang di YouTube saya buat dengan laptop ini juga.

Engsel Ajaib

Ada fitur unik yang saya harap dimiliki juga oleh ThinkPad: Engsel yang mudah di atur. Betapa senangnya memiliki laptop dengan kemudahan seperti ini. Awalnya Dell Latitude E7470 ini saya terima dengan kondisi engsel yang kaku. Terlalu sulit untuk membukanya. Karena saya punya pengalaman buruk dengan engsel kaku, jadi saya putuskan untuk mengurangi tingkat kekakuannya.

cara mengencangkan atau mengendurka engsel laptop

Caranya mudah, cukup membuka tutup engsel yang dilindungi oleh logam. Lalu atur mur di dalamnya. Dan akhirnya saya memiliki laptop yang dapat dibuka hanya dengan satu tangan!

Desain

Laptop bisnis memang membosankan. Desainnya itu-itu saja. Hitam lagi-hitam lagi. Ya, begitu memang. Dia membosankan seperti permainan MU belakangan.

Eh…

Dell Latitude E7470 ini juga hitam. Tapi elegan. Bahkan cenderung tampan. Dan saya menyukainnya. Sangat. Desain tutup layar yang ada motif carbon (dan memang terbuat dari karbon) membuatnya sedikit berbeda.

rekomendasi laptop bekas bagus

Walau tidak semua E7470 memiliki motif ini. Tipe HD dan FHD biasa hanya polos saja. Tapi bagian dalamnya, palm rest-nya sungguh sangat nyaman. lembut, karena ada finishing karetnya.

Lampu-lampu yang ada juga menambah kegantengan laptop ini. Serba putih. Tombol power putih, indikator baterai, storage, juga putih. Backlit keyboard pun sama. Serasi!

laptop keyboard nyala

Layar

Alasan utama saya membeli Dell Latitude E7470 ada di sini, di layar IPS Full HD-nya. Eh bukan FHD, ini QHD, alias 2K, (2560 x 1440) atau tingkat kejernihannya 4 kali HD biasa.

Sadis nggak tuh, kang!

Ini adalah laptop paling bening yang pernah saya gunakan. Mata saya langsung melotot ketika awal menyalakan laptop ini. Kok, eh kok bagus ya!

Bukan cuma resolusi, tapi warna juga berarti. Untungnya tidak ada warna yang terlalu menonjol. Semua seimbang, seenggaknya di mata saya begitu. Tidak kehijauan, tidak kemerah-merahan, tidak juga kebiru-biruan. Seimbang, sempurna untuk editing video ataupun foto.

Kontrasnya tinggi, 1:1000 lebih, cakupan warnanya 62% Adobe RGB, dan tingkat kecerahannya 270 nits. Model glossy yang mantul.

laptop ips qhd

Layar sentuh ini dilindungi oleh Gorilla Glass. Entah seri berapa, tapi layar laptop yang mungkin umurnya sudah 3-4 tahun ini tetap mulus tanpa goresan apapun.

Bagaimana dengan layar yang “sekadar” IPS Full HD (1920 x 1080). Tetap tajam dan baik. Saya sedang mencobanya, dan ternyata layar Matte Anti-Glare memang punya kelebihan tersendiri walau kalah dalam resolusi.

Upgrade dan Service

Ciri khas laptop kelas bisnis ada pada kemudahan upgrade dan service-nya. Dell Latitude E7470 memperhatikan itu juga. Untuk akses bagian dalam cukup mudah, kendurkan semua baut (yang tidak bisa lepas), lalu buka.

Membuka cover dari magnesium ini juga tidak pakai drama, tidak sulit, hanya bagian depan yang ada klip-nya. Selebihnya mudah.

Memang sih, kalau kita bandingkan dengan generasi sebelumnya ada penurunan. Dell Latitude E7450 cukup buka 2 baut, lalu geser cover, terbuka semua. Begitu juga dengan baterainya yang masih bisa dilepas-pasang.

Dell Latitude E7470 tidak, baterainya tanam, saya dapat yang 3 sel 42Wh. Tersedia pilihan 4 sel 55 Wh. Dengan baterai ini saja laptop mampu bertahan 3-5 jam tergantung apa yang sedang saya kerjakan.

Lumayan.

upgrade dell latitude e7470

Balik ke upgrade, RAM masih dapat ditingkatkan hingga 16GB. Ini tipe DDR4 2133Mhz, ada 2 slot. Storage masih bisa diganti, sayangnya tidak ada model SATA 2,5 inci biasa. Hanya model M.2 yang tersedia, apakah ini NVMe?

Bisa!

Saya terima unit ke-3 yang terpasang SSD NVMe, yang kecepatannya jauh meninggalkan SSD SATA III.

dell latitude e7470 ssd

CPU jelas tersolder, tidak ada pilihan untuk upgrade ke seri performance, Quad Core.

Hanya saja untuk membuka keyboard yang cukup merepotkan. Dari manual yang saya baca, kita harus membuka sekian banyak baut, lalu motherboard, lalu, lalu… ah menyebalkan.

Tinggal berharap saja tidak ada kerusakan pada keyboard dan layar, karena bila dua itu rusak, entah berapa biaya yang harus saya tanggung!

Harga

Mari kita bicarakan harga. Dell Latitude E7470 ini berstatus laptop bekas. Bila akang mau membeli yang baru (dan kalau masih ada) harga awalnya sekitar $1,500, atau Rp20 jutaan! Apalagi tipe tertinggi dengan layar IPS QHD Touch Screen tambah lagi $300!

Sekarang Dell Latitude E7470 dapat akang miliki dengan harga Rp5-7 jutaan. Tergantung variasi layar, SSD, RAM dan CPU.

Dengan harga itu apakah tidak sebaiknya beli laptop baru saja?

Kalau dengan Rp5 jutaan bisa dapat laptop Quad Core (mau Intel, mau AMD Ryzen) silahkan. Tapi sekali lagi, beberapa hal tetap perlu diperhatikan: keyboard, layar, bahan, kemudahan upgrade.

Saya memang tidak memperhatikan betul pasar laptop baru, di harga Rp7-8 jutaan mungkin bisa dapat CPU Quad Core itu. Tapi di Rp5 jutaan? Masih sulit.

Jadi

Seperti biasa, saya sekadar mengabarkan. Akang yang memutuskan. Buat saya jelas, saya akan melanjutkan menggunakan laptop ini untuk sehari-hari. Maafkan saya ThinkPad!

Bila akang mau ikut menggunakannya, bisikin saya, karena 2 unit sudah sold out di etalase diki septerian.

Baiklah kang, sekian perjumpaan lewat tulisan kali ini. Silahkan penuhi kolom komentar atau bagi-bagi tulisan ini ke teman-teman yang memang mencari rekomendasi laptop harga Rp5 jutaan.

Terima kasih dan salam,

Diki Septerian

port dell e7470

Spesifikasi Dell Latitude E7470

Layar, 14 Inci IPS QHD Touch Screen, Glossy (tersedia juga pilihan HD, IPS FHD Matte Anti Glare)

CPU, Intel Core i5-6300U (Tersedia juga i7-6600U)

GPU, Intel HD 520 (Onboard)

RAM, 8GB DDR4 (2 slot, maksimal 16GB)

SSD, 128GB (M.2 Sata, tersedia pilihan 256GB, 512GB NVMe)

Baterai, 3 Sel 42Wh (ada pilihan 4 sel 55Wh)

Charger, 65W atau 90W

Keyboard, backlit, spill resistant, numpad, trackpoint, touchpad dengan tombol klik

Material, Karbon, magnesium, berat 1,6 kg (yang non-touch lebih ringan, mulai dari 1,4 kg)

Port, RJ-45, USB 3.0 x3, HDMI, Mini Display Port, kensington Lock, SD Card Full, Sim Card (pasang WWAN Card untuk mengkatifkan internet), Smart Card Reader, Audio Combo 3.5mm.

Koneksi, Bluetooth, Wi-fi Intel Wireless 8260 Dual-Band

Webcam, Full HD 1080p (versi layar IPS FHD/ HD sebatas HD 720p/ ada yang tidak ada)

dell diki septerian

Tinggalkan Balasan